Nov 18, 2009

HIZBU AL-TAHRIR

Organisasi ini didirikan pada tahun 1953 di Jerussalem oleh Taqiyuddin Al-Nabhani, bersama para pengikutnya yang telah memisahkan diri dari Ikhwanul Muslimin (organisasi Islam di Mesir). Al-Nabhani adalah lulusan Al-Azhar Mesir yang beeprofession senagai guru sekolah agama dan hakim. Ia berasal dari Ijzim Palestin Utara. Ketika didirikan, organisasi ini menyatakan diri sebagai parti politik dengan Islam sebagai ideologinya dan kebangkitan Islam sebagai tujuannya.

Sistem keanggotaan merupakan cirri khas dari organisasi ini. Untuk mencapai tujuannya, para pemimpin organisasi ini mengambil bahan-bahan idealogi yang mengikat anggotanya. Pelajar sekolah menengah, mahasiswa serta para ilmuwan mendominasi latar belakang anggota organisasi ini. Organisasi ini mendesak kaum muslimin untuk berijtihad dalam mengkaji syariat secara terus menerus. Organisasi ini meniadakan bentuk ijma’ kecuali ijma’ para sahabat Nabi SAW dan menolak illat(alas effectif rasional) sebagai dasar bagi qiyas.

Bentuk utama organisasi ini antara lainnya adalah Al-Takattu al-Hizbi, Al-Syakhsiyah al-Islamiyah, Nidhom al-Islam, Mafahim Hizbu al-Tahrir, Nidhomu al-Hukmi fi al-Islam, Nadharat Siyasiyah li Hizbi At-Tahrir dan Kaifa Hudimat al-Khilafah.

Syeikh Muhammad Abdullah al-Syiby al-Ma’ruf bi Al-Habasyi dalam kitabnya Al-Aroh Al-Imaniyah fi Mafasid al-Tahririyah berkata “Pendiri organisasi ini telah mengaku sebagai mujtahid mutlak dan melakukan penyelewengan terhadap ayat-ayat Al-Quran dan Hadis, serta mengingkari ijma’ di berbagai persoalan pokok agama dan persoalan furu’ agama”. Lebih lanjut beliau membuktikan beberapa kebatilan dari organisasi ini. Dapat saya sebutkan diantaranya adalah : Dalam kitab mereka, Syaksiyah Islamiyah juz 1 hal 71-72 disebutkan : “ Dan semua perbuatan manusia ini tidak ada campur tangan Qada Allah. Kerana setiap manusia dapat menentukan kemahuan dan keinginannya sendiri”. Pada halaman 74 : Maka mengaitkan pahala atau siksa Allah dengan hidayah atau kesesatan menunjukkan bahawa hidayah atau kesesatan adalah perbuatan manusia sendiri bukan dari Allah SWT”

Ini jelas pendapat kaum kaum Qadariyah yang menyimpang dari ajaran Ahlussunnah wal Jamaah kerana bertentangan dengan beberapa ayat Al-Quran dan hadis. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas RA, sesungguhnya beliau berkata : “ Sesungguhnya perkataan kaum Qadariyah adalah kufur “. Diriwayatkan dari Umar bin Abdul Aziz dan Imam Malik bin Anas dan Imam Awza’I “ Sesungguhnya mereka ini diminta untuk bertaubat, jika tidak mahu maka dibunuh”. Diriwayatkan dari Ma’mar, dari Thowus dari bapanya. Sesungguhnya seorang lelaki telah berkata kepada Ibnu Abbas : "Ramai orang mengatakan perbuatan buruk bukan dengan Qadar Allah SWT”. Maka Ibnu Abbas menjawab : “Yang membezakan aku dengan pengikut Qadariyah adalah ayat ini : “Katakanlah, Allah mempunyai hujah yang jelas lagi kuat, maka jika Dia menghendaki, pastu Dia member petunjuk kepada kamu semua “ (Al-An’am - 149)

Dalam satu edaran fatwanya,tahun 1969 tertulis : “ Tidak haram hukumnya berjalan dengan tujuan akan berzina atau berbuat maksiat dengan seseorang. Yang tergolong maksiat adalah perbuatannya”. Dalam edaran fatwa pada 24 Rabiul Awal 1390H. Pemimpin mereka menghalalkan bercium meskipun disertai dengan syahwat. Dalam edaran fatwa pada 8 Muharam 1390H ditulis : “Dan barangsiapa mencium orang yang baru tiba dari musafir, baik lelaki mahupun perempuan, serta tidak bermaksud melakukan tujuan zina, maka hukumnya adalah halal”.

Dalam kitab Al-Tafkir hal. 149, dijelaskan : “ Sesungguhnya apabila seseorang mampu menggali hukum dari sumbernya, maka dia telah menjadi mujtahid. Oleh kerananya, maka menggali hukum atau ijtihad dibolehkan bagi sesiapapun, dan mudah bagi sesiapapun, apalagi setelah mempunyai beberapa kitab lughat(Tatabahasa Arab) dan Fiqh Islam “. Perkataan ini mengesahkan terbukanya kemungkinan untuk berijtihad oleh sesiapa meskipun dengan modal pengetahuan yang sedikit tentang ilmu agama.

Wallahu A’alam

Dipetik dari Siri Soal Jawab dan Panduan bagi Warga dan Pengurus Nahdlatul Ulama oleh Al-Ustaz H.Muhibbul Aman Ali, Wakil Khatib Syuriyah, Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kabupaten Pasuruan,2007. Hal.36-38

4 comments:

Serikandi Islam said...

jadi kesimpulannya,adakah hizbu tahrir sesuatu yang menyimpang?ancaman?komen anda..mksud sy,apa kesannya kalau peljr2 kita join..

JAMALUDDIN ABU BAKAR said...

anda boleh simpulkan sendiri dari tulisan NU diatas,x perlu sy simpulkan rasenye pasal HT nie..semoga kita dapat sama2 usehe untuk selamatkan sahabat2 kita diluar sane tue..amin..
kesannye kpd aqidah mereka la..kalo rosak aqidah dan salah pemahaman tauhid,bleh bawa kpd kekufuran..Nauzubillahi min zalik

anak beringin said...

salam.

izinkan saya mencelah sedikit..

kpd srikandi islam... adalah patut kite mengikuti ahli sunnah wal jamaah yg didasari
oleh Tauhid, Feqah dan Tasawuf yang sebenar..

sudah terang bahawa hizbut tahrir adalah puak2 qadariyah yang menyimpang dari landasan ahli sunnah wal jamaah..

salah silap harap maaf dan pohon diperbetulkan..

wassalam

anak beringin

Anonymous said...

Salam,

Hizbu at-Tahrir (HT) adalah satu Pergerakan Islam yang KAFIR kerana mereka membuat dakwaan yang PALSU dan BATIL yang melibatkan mereka untuk menolak ayat-ayat al-Quran yang jelas dan terang seperti berikut :


a) Mereka mengatakan bahawa Jihad, Perang dan Revolusi bukanlah tanggungjawab individu atau sesuatu golongan, tetapi tanggungjawab sesebuah KERAJAAN ISLAM seperti mana Rasulullah saw hanya berperang setelah wujudnya kerajaan Islam Medinah;

b) Mereka mengatakan bahawa tidak wujud Jihad, Perang dan Revolusi yang bertujuan untuk menegakkan sesebuah Khilafah dan mereka mengatakan juga bahawa kesemua Jihad dan Perang dalam Islam hanyalah dalam bentuk yang DEFENSIF sahaja;

c) Mereka mengatakan bahawa mereka taat dan patuh kepada Sunnah Rasulullah saw, iaitu untuk tidak memerangi sesebuah kerajaan manusia yang kafir pada zaman Jahiliyah untuk menegakkan sesebuah Khilafah memandangkan Rasulullah saw tidak memerangi kaum Quraisy Mekah;

d) Mereka mengatakan bahawa Metod Islam dalam menegakkan khilafah adalah Nussrah, iaitu menerima pertolongan daripada pihak yang lain tanpa perang dan kekerasan.


ULASAN :

1. Jihad, Perang dan Revolusi ke atas sesuatu kerajaan manusia yang syirik dan kufur adalah tanggungjawab individu atau sekumpulan individu Islam tanpa memerlukan kewujudan sesebuah kerajaan Islam (Nisa 84). Ayat ini (Nisa 84) membuktikan wujudnya REVOLUSI dalam Islam.


2. Nabi Musa as memerintahkan kaumnya agar mereka menyerang dan memerangi kaum kafir yang sedang memerintah di Baitul Maqdis (Maidah 21) – ini adalah peristiwa pelancaran Jihad, Perang dan Revolusi dalam sejarah Islam.


3. Nabi Daud as melancar Jihad, Perang dan Revolusi ke atas Jalut, dan setelah mengalahkan Jalut, Baginda menegakkan Khilafah Islam dan menaiki takhta kerajaan sebagai Khalifah (Baqarah 251).


4. Allah memerintahkan kita untuk memerangi dan menghapuskan kerajaan manusia yang zalim dan menindas, serta yang mengabdikan manusia kepada kuasa manusia dan untuk menegakkan sebuah Khilafah melalui ayat-ayat al-Quran yang jelas dan terang (Baqarah 193; Hajj 40; Anfal 60). Ini adalah ayat-ayat Jihad, Perang dan Revolusi dalam bentuknya yang OFENSIF, iaitu menyerang dan memerangi musuh-musuh Islam tanpa terlebih dahulu sesuatu puak Islam itu dizalimi, diserang dan diperangi.


5. Allah memerintahkan kita untuk melancarkan Jihad, Perang dan Revolusi ke atas sesebuah kerajaan manusia yang kafir pada semua masa dan situasi termasuklah pada zaman Jahiliyah kita sekarang ini kerana ayat-ayat al-Quran mengenai Jihad, Perang dan Revolusi ini (Baqarah 193; Hajj 40; Anfal 60) yang walaupun diturunkan di Medinah adalah ayat-ayat yang UMUM, KEKAL, FINAL dan MUKTAMAD yang sememangnya diperuntukkan kepada semua masa dan situasi.


6. Solat, puasa, zakat, haji dan seluruh syariat Islam belum lagi wujud pada zaman Jahiliyah Mekah, sehubungan dengan ini, kita ingin bertanya HIZBU AT-TAHRIR, apakah semua ibadat ritual seperti ini belum lagi wajib ke atas kita sekarang ini kerana kita masih berada dalam era Jahiliyah di bawah kerajaan Jahiliyah?


7. Kaum Ansar yang memberi pertolongan kepada Rasulullah saw itu bukanlah golongan yang lain dan asing, malah mereka itu adalah Pergerakan Islam yang satu dan sama daripada Pergerakan Islam di Mekah, mereka didakwah oleh Abu Mu’sab bagi pihak Baginda dan mereka berada di bawah kepimpinan Baginda sendiri. Tidak berlaku pertolongan dpd pihak yang lain dalam peristiwa ini.

8. Rasulullah saw tidak mengatakan bahawa Nussrah adalah Metod Islam tetapi Baginda mengatakan bahawa Jihad, Perang dan Revolusi itu adalah Metod Islam dalam menegakkan sesebuah Khilafah kerana ayat-ayat Allah mengenai perintah untuk berperang terhadap sesebuah kerajaan yang kafir (Baqarah 193; Hajj 40) adalah diturunkan kepada Baginda semasa di Medinah.


9. Jumhur ulama tidak memutuskan bahawa Nussrah adalah Metod Islam bagi menegakkan sesebuah Khilafah, tetapi mereka tetap mengatakan Metod Islam adalah Jihad, Perang dan Revolusi.


Sekian, terima kasih.


Wan Solehah al-Halbani